Tahun 1864 pemerintah Hindia Belanda membuka kesempatan bagi rakyat Indonesia untuk mengenyam pendidikan. Kesempatan tersebut berdampak pada banyaknya lulusan yang dihasilkan. Sementara sekolah tak lagi mencukupi kebutuhan para lulusan yang ingin melanjutkan studi ke tingkat yang lebih tinggi. Maka sejak awal abad ke-20 mulai banyak pemuda-pemuda Indonesia pergi ke Belanda untuk meneruskan studi di perguruan tinggi. Meningkatnya jumlah mahasiswa yang datang ke Belanda memunculkan kebutuhan untuk masuk dalam sebuah perkumpulan. Gagasan untuk menggabungkan diri dengan Boedi Oetomo dan Indische Partij, ternyata kurang sesuai. Dibutuhkan organisasi yang tidak hanya menaungi golongan priyayi, golongan Indo Belanda atau etnis tertentu. 

Maka pada tahun 1908 didirikan Indische Vereeniging oleh mahasiswa Indonesia di Belanda, Noto Soeroto dan Sutan Kasayangan menjadi pelopor pendirian organisasi tersebut. Awalnya Indische Vereeniging bukan merupakan organisasi politik, hanya sebuah perkumpulan sosial tempat para mahasiswa melewatkan waktu senggangnya. Meski berawal dari sebuah perkumpulan sederhana pendirian Indische Vereeniging ini memiliki arti penting. Pertama, Indische Vereeniging membuka pintu keanggotaan bagi seluruh mahasiswa Indonesia di Belanda. Kedua, Indische Vereeniging bukanlah perkumpulan biasa, karena dalam pasal kedua Anggaran Dasar Indische Vereeniging jelas disebutkan: “memajukan kepentingan-kepentingan bersama dari Indiers di negeri Belanda dan mengadakan hubungan dengan Hindia Belanda”.

Mulanya Indische Vereeniging merupakan organisasi mahasiswa bersifat sosial-budaya yang menaungi para pemuda Indonesia di negeri Belanda. Indische Vereeniging mulai meluaskan wawasannya kepada persoalan Tanah Air dan memasuki bidang politik sejak bergabungnya Suwardi Soerjaningrat, Tjipto Mangoenkoesoemo, dan E.F.E Douwes Dekker tahun 1913, pada saat tokoh Tiga Serangkai tersebut diasingkan di Belanda. Bergabungnya Tiga Serangkai ke dalam Indische Vereeniging menimbulkan berbagai pertentangan di antara anggota Indische Vereeniging. Pertentangan antara ide asosiasi yang dibawa oleh Noto Soeroto dan ide nasionalisme yang dibawa Indische Partij menjadi bahan perdebatan. Noto Soeroto beranggapan bahwa Hindia Belanda memerlukan perlindungan militer dari Pemerintah Kolonial Belanda. Bagi Tiga Serangkai terutama Douwes Dekker dan Tjipto ide-ide asosiasi yang dibawa oleh Noto Soeroto tidak bisa diterima. Menurut mereka Indonesia membutuhkan penghormatan yang lebih dari itu. Indonesia tidak membutuhkan perlindungan militer dari pemerintah Kolonial Belanda. Indonesia membutuhkan kemerdekaan yang terutama dalam bidang pendidikan dan partisipasi politik. 

Semangat zaman yang mulai berubah mampu mengubah pandangan Indische Vereeniging tentang pemerintah Belanda sebagai pelindung Hindia Belanda. Ide nasionalis yang dibawa oleh Suwardi juga mampu menumbuhkan keinginan untuk mengadakan publikasi. Tahun 1916 terbitlah majalah berkala Hindia Poetra.

Tanggal 14 April 1917, Indische Vereeniging mengadakan pertemuan dengan partai politik Indonesia seperti Sarekat Islam dan Boedi Oetomo di Belanda. Karena pertemuan tersebut melibatkan partai politik maka sebagian besar diskusi mengandung unsur politis. Terdapat sebuah fakta menarik yaitu digunakannya kata Indonesie (Indonesia) dan Indonesiers (orang Indonesia) oleh Soerjopoetro selama pertemuan berlangsung. Laporan ini secara jelas dituliskan dalam majalah Hindia Poetra No. 9 tahun 1917. Kemudian kata tersebut menjadi populer di kalangan mahasiswa sebagai kata pengganti Indie (Hindia) dan Indiers (orang Hindia) yang sangat merendahkan kedudukan orang Indonesia. Oleh karena itu, pada tahun 1922, organisasi tersebut berubah menjadi Indonesische Vereeniging. Dengan demikian penggunaan kata Indonesia secara politis mulai dipakai sejak tahun 1922, untuk menggantikan nama ‘Hindia Belanda’. Sejak berubahnya nama Indische Vereeniging menjadi Indonesische Vereeniging tahun 1922, organisasi Indonesische Vereeniging semakin berhaluan politik. Untuk pertama kali kata Indonesische dimaknai secara politis. Penggunaan nama Indonesia memiliki arti penting. Pertama, untuk menunjukkan identitas bangsa, bahwa disuatu tempat di atas muka bumi ini ada sebuah bangsa bernama Indonesia. Kedua, bangsa Indonesia memiliki kepribadian sendiri, tidak dapat disamakan dengan kepribadian bangsa Belanda. Ketiga, kata Indonesia menunjukkan tujuan ke arah pembentukan negara nasional yang lebih tegas.

 

Kontributor: Zulfa Nurdina Fitri

Sumber:

Atiqoh & Sardiman. 2016. Perhimpunan Indonesia sebagai Organisasi Pergerakan Indonesia yang Revolusioner 1922-1930. Risalah, 2 (6).

Ingleson, John. 1986. “Perhimpunan Indonesia and The Indonesian Nationalist Movement.” A.b. Nin Bakdisoemanto. Perhimpunan Indonesia dan Pergerakan Kebangsaan. Jakarta: Temprint.

Madeleon Djajadiningrat-Nieuwenhuis. (1993) “Noto Soeroto: His Ideas and the Late Colonial Intellectual Climate”, Indonesia, [Tanpa Volume], No. 55. hlm. 41-72.

Nagazumi, Akira,” Masa Awal Pembentukan “Perhimpunan Indonesia”, Kegiatan Mahasiswa Indonesia di Negeri Belanda, 1916-1917,” dalam Akira Nagazumi (ed) 1986. Indonesia Dalam Kajian Satjana Jepang. Perubahan Sosial-Ekonomi Abad XIX & XX dan Berbagai Aspek Nasionalisme Indonesia. Jakarta : Yayasan Obor Indonesia.

Sudiyo. 2004. Perhimpunan Indonesia. Jakarta: Bina Adiaksara.

Categories: Artikel

0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *