Pengobatan alternatif adalah cara pengobatan atau perawatan yang diselenggarakan dengan cara lain di luar ilmu kedokteran dan atau ilmu keperawatan yang lazim dikenal, mengacu kepada pengetahuan, pengalaman, dan keterampilan yang diperoleh secara turun-temurun atau berguru melalui pendidikan, baik asli maupun dari luar Indonesia. Pengobatan alternatif bisa dilakukan dengan menggunakan obat-obat tradisional, yaitu bahan atau ramuan bahan yang berasal dari tumbuhan, hewan, mineral, sediaan sarian (galenik), atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang turun-temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman. Pengobatan alternatif merupakan bentuk pelayanan pengobatan yang menggunakan cara, alat atau bahan yang tidak termasuk dalam standar pengobatan kedokteran moderen (pelayanan kedoteran standar) dan digunakan sebagai alternatif atau pelengkap pengobatan kedokteran modern tersebut.

Berbagai istilah telah digunakan untuk cara pengobatan yang berkembang di tengah masyarakat. WHO (1974) menyebut sebagai “traditional medicine” atau pengobatan tradisional. Para ilmuwan lebih menyukai “traditional healing”. Adapula yang menyebutkan “alternative medicine”. Ada juga yang menyebutkan dengan folk medicine, ethno medicine, indigenous medicine. Dalam sehari-hari kita menyebutnya “pengobatan dukun”.

Pengobatan yang banyak dijumpai adalah pengobatan alternatif yang berlatar belakang akar budaya tradisi suku bangsa maupun agama. Pengobat  (curer) ataupun penyembuh (healer) dari jasa pengobatan maupun penyembuhan tersebut sering disebut tabib atau dukun. Pengobatan maupun diagnosa yang dilakukan tabib atau dukun tersebut selalu identik dengan campur tangan kekuatan gaib ataupun yang memadukan antara kekuata rasio dan batin. Salah satu ciri pengobatan alternatif adalah penggunaan doa ataupun bacaan-bacaan. Doa atau bacaan dapat menjadi unsur penyembuh utama ketika dijadikan terapi tunggal dalam penyembuhan.

Pengobatan tradisional dalam konteks penggunaan di Indonesia tumbuh dan berkembang sejak munculnya kehidupan sosial ditengah-tengah masyarakat, hal ini dibuktikan dengan tersebarnya pengetahuan akan pengobatan tradisional dalam kehidupan masyarakat pada saat ini, penggunaan pengobatan tradisional dapat juga disebut sebagai suatu proses pengobatan alternatif. Pengobatan tradisional sebagai suatu proses pengobatan dengan dasar budaya yang dianut suatu masyarakat pada umumnya menggunakaan pola-pola kebudayannya dalam upaya pengobatan secara tradisional, sehingga penggunaan bahan-bahan pengobatan seperti daun-daunan, akar-akaran dan lain sebagainya tergantung pada sistem pengetahuan yang ada dan berkembang dalam kebudayaan tersebut.

Di Ruang STOVIA I Museum Kebangkitan Nasional terdapat beberapa alat pengobatan tradisional yang dahulu digunakan oleh tabib atau dukun. Ada beberapa alat yang digunakan dukun bayi untuk membantu persalinan, dan alat tradisional yang digunakan untuk khitan pada zaman dahulu. Selain itu, terdapat pula alat yang digunakan untuk membuat racikan jamu oleh masyarakat Jawa, dan kotak obat yang bernama “boteka” yang digunakan untuk menyimpan obat-obatan pada pengobatan tradisional.

Categories: Artikel

0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *